Obrolan kosong di kandang sapi,.

T : Teman , S: Saya

T : lo sekarang jadi guru??

S : Lah emang kenapa? Salah?

T : Ah enggak, gak ada fashion lo untuk jadi seorang guru, ya sih gue tau lo leader, sesepuh di Tim lho, bakat mempengaruhi dan memimpin itu ada. Tapi gak pernah gue kira dari owner, traveler, pendaki, photografer, suka nangkring di tower, style anak PA dengan celana cargo, sepatu treking, jangankan jadi guru, dulu lo tes asisten dosen aja gak lolos karena style lho urakan begitu,Β  Hahaha. Terus tiba-tiba berubah 180Β° pakai celana kain, kemeja rapi dimasukin ke celana, sepatu pantofel. Terus di panggil “pak” pula. Kok bisa??

S : Hahaha, lo aja heran.? Apa lagi gue yg ngejalani.. it’s life and people change..Β  Eh lu tau kan pak firza dosen pemrograman lanjut kita dulu, nah pengen seperti beliau. haha

T : Yang lu bilang dosen mirip Eistein itu? Rambutnya jegrak gak di sisir, gayanya nyeleneh, tapi jago sih tuh dosen.

S : Haha yoi, Kita gak pernah tau nasib seseorang itu akan terlahir dimana, besar di mana, dan mati di mana. Semua itu adalah rahasia Tuhan. Kita sebagai manusia hanya mengikuti apa yg telah di tentukan di lauh mahfudznya. Dan gue sedang berada di tahapan untuk iklas menjalani.. Masalah stlye sih, itu no sekian lah, yg penting itu hati, niat nya dulu.. Karena muara nya akhlak manusia itu adalah hatinya, dan amal ibadah manusia itu tergantung niatnya. ya kan?

T : Iya sih, terus Jogja gimana? Seven Summit Indonesia? Tambora, Kerinci, dan lain-lain.

S : ya gak gimana-gimana, Jogja tetaplah berhati nyaman, menjadi tempat pulang untuk mengenang kerinduan di setiap sudutnya, seven summit indonesia? emm tetaplah impian semua pendaki indonesia mungkin gue hanya bisa bermimpi berdiri di Puncak Sudirman lalu menangis di puncak cartenz. Tambora some day mungkin, gue masih penasaran sama tuh gunung. Kerinci comingsoon, nunggu kalian ready lagi. Hahaha

Hening… Asap kopi mengepul dari gelas pertanda kopi baru saja di sedu, nyaris tak ada angin yang meniupkan kepulan asap itu pergi, hingga aroma kopi aceh itu langsung bermuara pada indra penciuman.

Ia sahabat ku, sahabat dekat yang tahu betul bagaimana karakter ku, sifat ku, mungkin baginya aneh, begitu pula bagi ku. Perubahan hidup ini seperti membalikan telapak tangan, begitu sempurna cara Tuhan membolak balik keadaan manusia. Tak ada yg tau esok dimana, jadi apa, seperti apa,? Skenario nya begitu sempurna, Hanung Bramantyo aja mungkin gak kan bisa menebak ending dari skenario kehidupan manusia ini.

Tak lama berselang Angin berhembus perlahan di tempat nongkrong yang sejak jaman kuliah masih sama, desain menyerupai kandang sapi, di sertai beberapa tempat lesehan beratap rumbia, beberapa pohon besar menjulang menjadi payung teduh alami ketika siang, suara gemercik air mengalir dari sungai yg ada di belakang kandang sapi senantiasa mengalun sendu.. Di tempat ini, kami pernah mengerjakan tugas kuliah dari siang, sore, malam dan tidur di tempat yg sama hingga pagi menjelang. Berangkat kuliah pun dari tempat yg sama gak mandi, hanya modal cuci muka dan parfum biar wangi. Tempat ini pula yang menjadi saksi sebagian cerita hidup dan cerita cinta semasa di Jogja.

T: Terus gimana pak guru?

S: Gimana apanya?

T: Ya rasanya jadi guru..

S: Hahaha, rasa nya biasa aja.. But i am enjoyed.

T: Bukanya jadi guru honorer itu gajinya kecil ya? Gaji lo di jogja kan lumayan, usaha lu, ahh ibarat kata lu tidur aja dapet duit kok..

S: Husttt.. Ya gak gitu, jangan hitung materi, karena gue itu gak punya apa-apa, semua datang dan pergi. lagian gue gak pernah tau ada duit berapa, nraktir kalian habis berapa, selagi ada hayuk makan, ngopi, ya kan? Sama lu, sama kalian semua, gak perlu kalian minta kalau gue lagi ada rezeki gue traktir, walaupun sehabis itu gue mikir, honor gue td kok habis ya? haha

Niat gue jadi guru cuma satu, liyat adik adik tingkat gue berkarya di bidang yg mereka sukai, syukur syukur sih ada kaitanya sama yg gue ajari, multimedia. Gue gak mau mereka merasa salah jurusan ketika mereka berada di titik jenuh. Sama seperti gue dulu. Makanya gue jadi gado gado sekarang, apa aja gue kerjain yg penting jadi duit. Hahaha

T: lu itu semuanya bisa, makanya semua lu kerjain sendiri.

S: Hahaha, gue masih belajar bro, dan sampai sekarang pun begitu. You know lah gmn gue belajar, dari lu, dari kalian dari tukang sate, dari murid gue dan itulah gue sekarang. Kata Einstein “orang yg tidak pernah gagal adalah orang yang tidak pernah mau belajar sesuatu yang baru”, makanya gue nyoba banyak hal yang bikin gue tertarik, karena niat gue untuk belajar, termasuk jadi guru, gak ada gue mikir honor nya. Mikirin honor yang gak seberapa itu cuma bikin pusing kepala. haha

Lagian jadi guru honorer, bukan berarti gue merasa turun tahta. Gue menikmatinya sebagai ibadah, kalian tau, ada kebahagiaan sendiri ketika kita bisa memberikan sesuatu yg bermanfaat kepada orang lain, dan ketika sesuatu itu di amalkan terus menerus selama itu pula ada rantai pahala yg mengalir tanpa putus.

Setiap ketemu murid gue, hidup gue jadi seperti ke masa silam, masuk kelas seperti masuk ke lorong waktu. Kadang gue merasa kembali ke masa lalu, dimana gue dulu sekolah dengan keterbatasan. Seolah salah satu dari murid gue itu adalah gue, dan gue mau memperbaiki cara dia belajar supaya kehidupan dimasa depanya lebih baik. Keren kan.??

Gue merasa bersalah ketika kelas itu membosan kan, tapi gimana ya? Merubah kultur yg mendarah daging itu susah. Mereka terbiasa belajar dalam bingkai kurikulum dan buku paket. Duduk rapi di dalam kelas, ngangguk-ngangguk ketika di suruh nyatat ataupun ketika guru mereka menjelaskan, gak perduli ngertj atau tidak. Lu kan tau gue itu gak betah sama sesuatu yg monotone, gimana cara gue belajar. Jadi kalau praktikum multimedia, murid gue, gue bebasin nyalain musik, makan, minum, yg penting tertib. Gila kali lu ngedesain tanpa musik, kopi dan cemilan?
Kita aja dulu jadi desainer ruang kerja kan musik on terus, kopi capucino, cemilan always ready di meja. Kalau gak gitu ya gak dapat inspirasikan? Ya gue mau kelas gue like a google office, funny, happy and friendly..

T: Hahaha, ide lu itu selalu out of the box. Tapi ya itu emang cara lu menikmati hidup. Gue jadi inget waktu lu ngebet bgt pengen bikin film Kalatida, padahal gak satupun dari kami yg orang jawa kepikiran dan tau tentang kalatida, sampai bela belain bikin film di 3 provinsi, itu pun refrensinya dari buku yang lu baca. Tapi setelah itu nilai lu cuma B sementara anggota kelompok lu nilai nya A. Dan lu gak pernah protes ke dosen lu,.

S: Nah itu, ketika gue ngelakuin apa yg gue suka, gue suka lupa daratan.haha apa lagi itu terkait ilmu, wawasan, pengalaman. Gue gak pernah mikir materi, ataupun nilai. Karena bagi gue nilai itu hanya sebatas A-D tapi untuk sebuah pengalaman, nilai itu lebih dari sekedar deretan alfabet. Dan seperti itu yg gue ajarkan ke siswa. Gue selalu ngingetin mereka, yg mau belajar silahkan tanya apapun yg mau ditanyakan, yg gak mau belajar ya gpp, toh gak semua siswa gue tertarik sama materi yg gue kasi. Tugas yg gue kasi ke mereka, gue gak pernah bilang tugas mereka jelek, desain mereka gak bagus, ya karena itu karya mereka, penilaian gue sih sederhana. Seperti Tuhan menilai ibadah puasa seorang hambanya. Kerjakan aja dulu, berproses aja dulu, soal nilai biar nanti saya dan Tuhan yang tau. Gue gak menilai karya instan, tapi gue menilai sebuah proses belajar.

Sama seperti gue kuliah dulu, mata kuliah pak Riko cuma berapa kali gue masuk, nilai jarkom gue c ya bodo amat gue, karena waktu itu gue gak tertarik sama jarkom, mending gue motretin orang demo atau di sekre journal, atau jalan-jalan. Apa Pak Riko marah? kan enggak, kan beliau tau gue sukanya kamera bukan tang krimping. Toh akhirnya yg dulu rajin masuk kuliah jarkom dan nilainya A sekarang jadi photograpfer, dan gue yg males dan gak ngerti jarkom, sekarang jarkom jadi kerjaan gue dan jadi usaha gue. Kan begitu indah cara Tuhan memutar balik takdir manusia.

T: Oh iya ya si Anu itu sekarang jadi photografer, job dia lumayan banyak sepertinya.

S: Iya, gue pernah ketemu dan ngobrol sama dia, dan kami tertawa bareng, menertawakan takdir yg tertukar.

Ya begitulah kehidupan. Hidup gue pun berubah, setelah nikah dan punya anak, ambisi masa muda gue menjadi mudar. Gue ngerasa sudah jauh berkelana mencari apa yg gue mau dan gue sudah banyak dapetin itu semua. Tapi gue ngerasa yg gue dapetin itu gak ada artinya, karena semuanya gue nikmati sendiri. Sampai gue sadar satu hal, sesuatu yg gak pernah habis ketika di bagi itu adalah ilmu yg bermanfaat.

T: Bijak sekali pak guru ini..

S: Hahaha, masih seperti dulu kan? Kebijaksanaan itu lahir dari proses pendewasaan, we don’t learn if we never make mistakes

Kelas Multimedia SMK N 1 Tanjung Jabung Barat

Kalau dunia ini semua sempurna kita takan bisa belajar apa apa.

Kamar Tidur, Menjelang Tengah Malam.

Tirta Hardi Pranata

Share This:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *